RSS

Aku Kembali!!!!

Assalamu’alaikum sobat !!!

waduh, akhirnya aku kembali dari zaman pra-sejarah. hehehe sudah lama aku nggak buka blog ini lantaran kesibukan rutinitas keseharianku.

kali ini aku mau cerita apa saja yang terjadi selama kepergianku dari dunia maya ini. oke! beberapa hari yang lalu waktu aku makan bakso di deket kantorku nih, aku melihat di area belakang warung yang tadinya rimbun dengan pepohonan, malah berubah jadi rata. gak ada satu pun pohon yang berdiri di sana. waktu aku nanya nih ke ibu-ibu jualan bakso tentang apa yang terjadi di sini, ternyata beliau bilang tempat ini bakal jadi RUMAH SUSUN! whaaattt!!!!

dalam hati aku ngomong, “Ya Tuhan, kalo lokasi ini mau dibangun rumah susu, berarti nantinya aku gak bisa makan bakso lagi dong ya?” hahahaha. gak hanya merasa kehilangan si ibu jualan bakso aja nih ya, aku juga bakal kehilangan suasana sejuk di dekat kantor. bayangin aja! gimana gak gampang banjir kalo pohon-pohon ditebang massal model begitu?

Ilegal Logging

Ilegal Logging

 

sebetulnya aku punya foto dari lokasi penebangan di dekat kantorku itu, tapi berhubung aku fotonya di HP, gak ada pinjeman card reader, aku ngambil contoh gambar di internet deh. jadi inget sama motto semasa SMK ku dulu: BANYAK TUGAS DARI SEKOLAH? GOOGLE SOLUSINYA. hahahaha. sebetulnya aku sangat menyayangkan pemerintah daerah sini kenapa kok segitunya bangun rumah susun di area daerah resapan air! seandainya aku bisa marah, aku pasti akan marah! tapi aku bingung maranya ke siapa.. 

dari situ bisa diambil kesimpulan  nih sahabat muslim dan muslimah, bahwa seharusnya pemerintah lebih bijak. (Ya IYALAH!). Sesungguhnya kerusakan di bumi ini adalah ulah dari manusia itu sendiri. mulai dari banjir,. tanah longsor, dsb (dan saya bingung). maka dari itu, yuk, kita-kita para generasi muda Indonesia yang cerdas, berperasaan dan peduli dengan lingkungan ini, kita jaga lingkungan kita, keindahan sekitar kita. Allah itu indah dan mencintai keindahan, maka jadilah GENERASI PENERUS YANG MENCINTAI KEINDAHAN.

MERDEKA!!

NB: maap jika judul artikel tidak sesuai dengan isi. kadang apa yang terjadi tidak sesuai dengan di pikiran kita (lho?)😀

 
4 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 8, 2012 in Curhat Saya

 

Tag:

Good Boy Bad Gone

Masih ingatkah sama kenangan masa kecil kita? Bikin ibu marah-marah? Kakak jengkelnya luar biasa? Atau bahkan orang lain seperti guru serta teman kita? Sampai-sampai ayah nyerah sama kenakalan kita. Hehehe, kalau membicarakan masalah masa kecil itu gak akan ada habisnya ya?

Banyak orang jaman dulu bilang kalo kecilnya nakal, gedenya nanti bakal jadi pinter. Katanya mamiku sih gitu dan sebagian besar yang ku tahu memang iya. Tapi gak masuk akal banget gitu kan ya? Pinter ya karena anaknya itu belajarnya tekun, gak pinter ya karena anaknya belajarnya kurang.

Kenakalan semasa kecil itu merupakan bentuk kreatifitas dan kepribadian si anak itu sendiri, kalo gak nakal gak punya jiwa seni katanya. Hahaha berat banget ya bahasanya… Tapi iya lo kalo dipikir-pikir sahabat muslimah, anak yang aktif, mereka jauh lebih bisa merespon apa aja yang disekitarnya dia. Mulai dari meniru dan menghafal.

Nah, disekitar kita kan banyak hal positif dan negatif yang dengan mudahnya ditangkap sama si anak ini, disinilah peran orang tua menyaring segala informasi yang sudah diketahui anak dengan nasehat.

Mirip ceritaku dulu nih sobat muslimah, aku mau cerita semasa aku SD dulu. Waktu itu lagi pelajaran PPKn nah semua murid waktu itu di suruh ngerjain soal halaman sekian sampai sekian kalau sudah dikumpulin. Sebagai murid yang baik kan aku ngerjain nih? Sekitar 15 menit gitu temen-temenku udah pada selesai dan ngumpulin buku tugasnya di atas mejanya guru. Nah sebelum aku berdiri ngumpulin tugas nih, aku ngeliat salah seorang temenku itu usil banget.

Roknya cewek-cewek dibukain satu-satu, wah dari situ deh aku waspada. Mereka yang roknya udah dibuka cuma bisa ngomel doang gak ada tindakan ngelaporin guru atau apa kek. Aku berdiri buat ngumpulin bukuku, aku waspada di situ pas aku balik mau duduk di bangku, beneran ternyata. Dia mau narik rokku tapi tangannya kutepis langsung gak kebanyakan omong aku tarik kerah kemejanya dia trus kutonjok mukanya pas kena matanya sebelah kiri.

Wahahahaha… habis nonjok gitu rasanya campur-campur, dari lega, takut, gemeteran khawatir mau dilaporin sama guru. But, I don’t care, kalaupun aku dilaporin ke guru aku masih bisa jawab karena temenku itu tadi jail mau buka-buka rokku. Dan… Pasti yang kena getahnya dia bukan aku😀. Begitulah kira-kira anggapanku dulu ketika masih kecil, tapi beda lagi kalau aku ngelakuinnya  pas udah segede gini.

Itulah anak-anak, dampak yang besar atau kecil masih belum terpikirkan sama mereka dan itulah uniknya mereka, abis jailin temennya terus gak merasa bersalah sama sekali, gak minta maaf atau apa terus bisa happy-happy lagi. Tapi gak semua anak gitu sobat muslimah, aku cuma mendiskripsikan teman-temanku dulu yang nakalnya sampai segitu, haha :p

Nah itu pengalaman pertamaku seumur hidup nonjok makhluk hidup ciptaan Tuhan. Hahahaha… gimana kalau kalian? share di sini ya teman-teman… ^^

 
8 Komentar

Ditulis oleh pada Desember 6, 2011 in Curhat Saya, Uncategorized

 

Mukenah Yang Kupakai Ini Mukenahnya Raja Fir’aun

Sebetulnya ini bukan cerita istimewa sih, tapi cukup nyebelin sobat muslimah. Sekitar kurang lebih empat tahun yang lalu, waktu itu aku masih lagi PRAKERIN (Praktik Kerja Industri) di salah satu perusahaan swasta yang bergerak di bidang distributor pulsa (bukan konter2 pinggiran jalan loh ya.) sama temenku, namanya… disebutin gak ya? tar dia GR lagi? wkwkwkwk… Namanya Indi. Kita dulu teman 1 kelas di SMK.

Ceritanya bermula dari aku sama Indi lagi di kantor. Pas jam 12.00 WIB kita putusin buat sholat jama’ah di mushollah terdekat, kita juga biasanya sholat di sana. Di mushollahnya masih sepi dan kita udah selesai wudhu waktu itu. Gak lama setelah itu 1,2,3 orang mulai datang. Nah ada seorang ibu-ibu pakai mukenah putih tapi bermake-up menor macem mau ngelenong pake gelang emas keroncong pula di tangan kanan – kiri (ga tau itu emas beneran apa gak :p).

habis gitu sholat… Kebetulan aku sama Indi mesti dapet shof depan. “Assalamu’alaikum warrakhmatullah… Assalamu’alaikum warrakhmatullah…” Dan sholat dzuhur pun selesai, doa doa doa aku ngelepas mukenah, pas ngelipet mukenah itu aku sama ibu-ibu yang menor tadi itu aku disamperin, “mbak, rumahnya di mana?”

“Oh rumah saya ada di Kasin ibu.”

“Di sini nginep?” Dari pertanyaannya wajahnya berubah jadi rada galak, “enggak bu, tiap hari saya PP dari sini ke rumah.”

“Oh, mulai besok bawa mukenah sendiri aja ya mbak. Jangan pake yang di sini lagi. Nanti mukenahnya jadi kotor terus lama-lama rusak.”

WHAT!!!!!!! Syukur-syukur gitu kalo ngomong pelan, atau seenggaknya face to face, itu orangnya langsung ngomong suaranya kenceng buanget di depannya orang banyak pula. Aku sama Indi modelnya jadi tontonan orang semusholla gara-gara gak boleh pakai mukenah itu lagi. Malu banget…

“Buseet!!” katanya Indi pas jamaahnya udah pada pulang satu-satu. “Ini orang punya masalah apa sih sama kita? Emang ibu-ibu tadi itu siapa sih? Kok ngelarang kita pake mukenahnya masjid? Mukenah dia juga bukan. Takut kalau kena najis? Aku juga paham soal najis!” Kataku sewot.

“Mau dipakein ke jenazah kali… Makanya kita gak boleh pake. wahahahaah!!!” Indi juga gak mau ketinggalan saking dongkolnya, emang mukenahnya itu mau kita makan apa sampe segitunya. Setahuku nih ya sobat muslimah, kalau ada orang sholat di musholla terus pakai mukenah yang di sana itu biasanya jamaahnya pada gak ada komentar apa-apa, malahan setauku juga ta’mir masjidnya juga seneng soalnya perlengkapan sholatnya bisa digunakan dengan baik.

Jadi pelajaran berharga buatku nih sobat muslimah, orang pelit/sirik itu pasti nyebelin buat orang lain juga. Jadi, jangan sampai deh kita-kita punya sifat nyebelin macem gitu, yang jadi pertanyaan besar buatku sampai sekarang itu: Itu ibu-ibu siapa sih? Bu RT? Bu Lurah? Bu Camat? o.O”

 
3 Komentar

Ditulis oleh pada Desember 2, 2011 in Curhat Saya, Uncategorized

 

Dan Ketika Aku Ditolak!

Pasti akan menjadi sesuatu yang menyedihkan sekaligus menyebalkan ya kalau sesuatu yang kita berikan ternyata ditolak. Seperti halnya pengalamanku pagi ini, sekitar dua bulan yang lalu aku nyoba iseng-iseng nih ikut lomba cerpen. Feeling sih udah pede banget bisa lolos ke babak selanjutnya, soalnya pas aku lagi nulis ceritanya nih aku sendiri sampe nangis karena ceritanya emang lagi sedih (mau ngatain lebay juga bodoh amat). Terus juga aku minta pendapat dari temen-temenku soal cerpen karyaku mereka bilang: “Waw! awesome!”, “Bagus, Mi gaya bahasanya bagus”, “keren Mi!”, “So sweet” dan bla bla bla alhamdulillahnya tidak ada yang mencela.

Dari situ modalku buat pede udah cukup gede buat masang tampang nyerahin cerpenku ke pihak penerbit (wkwkwkwk :D). Seminggu, dua minggu, tiga minggu… sampai sebulan belum ada kabar. Begitu aku tanyain ke pihak penerbit katanya, “tunggu sebulan lagi ya mbak, masih dalam proses penjurian.” Oke, aku masih bisa maklum mengingat yang ikut gak cuman aku😀.

Minggu selanjutnya aku sama sekali nggak nunggu, udah bosen sih… Haha!😀 Begitu aku buka YM ada status dari pihak penerbit: CEK HASIL PENJURIAN LOMBA. “Aha!” Langsung temen-temenku sekantor ngliatin aku macem liat orang gila, “bodoh amat.” batinku. Aku langsung aja buka browser, buka facebook, ketik email dan password dan… loading…

Begitu selesai loading aku buru-buru ngetik nama penerbitnya dan… aku ngelihat ada tulisan HASIL PENJURIAN. “Gotcha!” begitu aku nyari judul cerpenku ternyata GAK ADA!

waaaaaah… kecewa berat campur malu campur putus asa campur-campur deh rasanya. Hahaha..😀

Terus akhirnya aku curhat nih sama temenku, dia paham sama maksudku dan nasehatin aku, “aku dulu juga gitu, temen-temenku pada bilang juga kalau karyaku bagus. Tapi begitu aku serahin ke penerbit malah ditolak! Kamu tahu Andrea Hirata? yang bikin novel Laskar Pelangi? Dia itu udah berkali-kali nyerahin karya tapi ditolak terus. Tapi karena dia ikhlas, akhirnya dia bisa jadi seperti sekarang.”

Iya sih, gak bisa diterima hari ini mungkin kesempatan selanjutnya, kalau gak bisa lagi, selanjutnya lagi. Apa salahnya ikhtiar? Memang sih ada yang pernah bilang kalau: orang sepintar apapun suatu saat bisa kalah dengan orang beruntung. Gimana nih buat kalian yang pernah mengalami kejadian serupa kayak aku? Sharing dong…

 
5 Komentar

Ditulis oleh pada Desember 1, 2011 in Curhat Saya, Uncategorized

 

STOP Penindasan!

Pernah diejek teman dan diperlakukan semena-mena? Gimana reaksi kalian? Menangis? Menghindar? atau Malah melawan? ok sahabat muslimah, seperti pengalamanku sebelumnya nih ya aku mau sharing tentang cara menangani penindasan. Menyakitkan memang, tapi kalau kita cuma pasrah aja sama keadaan bisa-bisa kita malah dijadikan bulan-bulanan sama pelaku penindasan. Coba simak yuk tipsnya!

1. Diam itu emas, begitulah pepatah mengatakan. Memang ya sahabat muslimah, diam itu selain menunjukkan sikap ketidakpedulian kita sama pelaku penindasan, juga mencerminkan sikap dewasa. Aku pernah baca salah satu novelnya Kang Abik ada pesan bijak yang isinya: diam itu menang. Jadi kalau suatu saat kita mendapat perilaku yang tidak menyenangkan seperti halnya di ejek, dihina, difitnah, kita boleh membela diri namun masih dalam batas kewajaran, dalam arti kita gak perlu ngatain balik orang yang sudah ngatain kita.

2. Berpikir jernihlah! Untuk menghadapi orang yang sedang marah sama kita, kita gak perlu ikut-ikutan marah seperti mereka. Why? Karena kalau kita ikutan marah, berarti kita sama aja dong kayak mereka? Ya nggak? Orang yang lagi marah itu sebetulnya berada di bawah pengaruh setan, nah pada gak mau kan dipengaruhi sama setan? Untuk itu ya sahabat muslimah, dalam keadaan apapun usahakan selalu berpikir jernih, dewasa dan rasional! Sikap yang seperti ini nantinya akan membuat orang yang lagi marah sama kita jadi lebih respect dan menghargai.

3. Berdoalah. Berdoa disamping berfungsi sebagai cara berkomunikasi kita sama Allah, juga bisa berperan sebagai penambah iman. Kenapa? Karena dengan berdoa kita bisa jadi semakin meyakini akan pertolongan Allah, selain itu dengan berdoa, percaya gak percaya nih bisa meringankan beban pikiran kita karena berdoa itu sebetulnya sama aja kayak curhat loh…

Oke sahabat muslimah mudah-mudahan tulisan saya bisa bermanfaat!😀

 
5 Komentar

Ditulis oleh pada November 29, 2011 in Curhat Saya, Uncategorized

 

Tag: , ,

Boneka oh Boneka

“Mama…. Dedek dapet matahali senyum.” Teriak adikku dengan suaranya cedalnya dari pintu sambil mencopoti sepatunya, melemparnya ke sembarang arah yang satu jatuh tepat di atas karpet, satunya lagi nyaris mengenai kepala ayahku yang sedang nonton pertandingan sepak bola. Mamaku keluar dari dapur lengkap dengan celemek lusuh warna pink, “alhamdulillah… adek emang pinter. coba sini lihat.”

Mamaku berlutut di hadapan adikku hingga ketinggian mereka sama. Adikku meraih tas ranselnya, merogoh sesuatu lalu menyodorkan sebuah kertas kucel warna-warni krayon. “aku dapat hadiah gak maaaa??” Mamaku sepertinya berpikir lebih baik uang simpanan bulan ini dipakai untuk membeli penggorengan baru atau hadiah untuk adikku karena dahinya mengerut dengan jelas.

“Gambarnya bagus sayang, mama suka. Nanti adek dapat hadiah dari ayah.” Mamaku tersenyum penuh kemenangan sambil melihat ke arah ayah.

Ayahku yang tadinya heboh, berjingkrak di atas sofa dan berteriak Gol! dan Sial! seketika diam sambil melihat mamaku dengan pandangan yang tidak menyenangkan. “Beliin ya Ayah… Adek udah kelja kelas lo buat bisa dapet matahali senyum, dapet 3 lagi.” Adikku mendekati ayah dengan wajah innocent-nya. “Yaaap! Politik sedang dimulai….” Pikirku, sebetulnya aku ingin tertawa melihat wajah memelas adikku.

Ayah yang nampaknya kelabakan mencari alasan untuk berkata tidak, mulai melakukan gerakan tak berguna seperti menggaruk kepalanya yang sebetulnya tidak gatal, melihat ke segala sudut langit-langit rumah dan, “YAH!” Teriak adikku sambil mengguncang tangan ayah yang berbulu. “Iya-iya, nanti ayah belikan boneka! adik mau boneka apa?”

Wajah Alya, adikku, mendadak cerah ditambah dengan sepucuk senyuman lebar lengkap dengan kata yes nya, dia meninggalkan ayah dengan gerakan meloncat tak berdosanya menuju kamar. “Kenapa ayah selalu kebagian nggak enaknya sih?”

“Janji itu hutang loh ayah….” Ledek mamaku sambil berlalu menuju dapur meneruskan memasaknya.

“GOOOOL!!!!” Teriakku dari belakang ayah tapi ayah tidak bereaksi sama sekali. “Yah gol yah…” Ayah meninggalkanku dan acara televisinya.

Sudah empat kali selama seminggu adikku menagih janji ayah. “Adek kan belum bilang mau boneka apa?” Pertanyaan andalan ayahku untuk menghindari alya mulai dikerahkan. “Aku mau boneka wedhus!”

Ayah mengernyitkan dahinya, “Iya, nanti sore kita cari boneka wedhusnya ya?” Ucapnya dengan senyum sarat kepanikan. Benar ternyata, pukul 16.00 WIB ayah siap dengan jaket jeansnya menggandeng adikku berjalan kaki menuju toko boneka terdekat. Sebetulnya mama dan ayahku keberatan jika ke toko boneka, karena di sampingnya harganya pasti mahal, uang belanja bulan ini pasti akan berkurang.

Berbeda dengan alasan adikku, “di toko bonekanya lebih bagus, mukanya nggak peok kayak yang di pasar.”

Cukup lama ayah dan adikku keluar, “assalamu’alaikum! mama…. mbaaaaak aku dapet ini….” adikku mengangkat tinggi-tinggi boneka Shaun the Sheepnya penuh kemenangan dengan tambahan gulali warna pink di tangan lainnya. Aku menyambutnya dan menggendongnya, mama sepertinya tersenyum bahagia. Sementara ayahku nampaknya sedang menikmati sisa-sisa uang terakhirnya. “sabar Yah, hitung-hitung amal.” hiburan mama terdengar gak berguna. “Ayah hebat! ayah menang! ayah berhasil memenangkan hatinya adek.” Timpal mamaku, “iya, ayah menang. Menangis kan maksud mama?” Dari ujung kamar aku tertawa mendengar pernyataan ayah.

 
7 Komentar

Ditulis oleh pada November 26, 2011 in Curhat Saya, Uncategorized

 

Tag: , , ,

Ketika Otak Mengibarkan Bendera Putih

Pernah melihat keranjang sampah di kamar kita penuh dengan kertas yang kita buang karena pikiran kita buntu mau menulis apa? Atau mungkin kita mendadak matiin laptop karena pusing tingkat tinggi karena gak dapat inspirasi?

Aku sering baca-baca artikel tentang bagaimana cara mengatasi masalah seperti ini. Ada yang bilang dengan cara:

1. Relaksasi sejenak. Dengan cara seperti ini kita bisa meringankan kinerja otak kita. Ada banyak cara sih misalkan, mulailah dengan gerakan olahraga ringan, hirup udara segar dan kalau aku nih biasanya senjata terampuhku adalah tertawalah!

2. Tidur. Tidur sekitar satu jam sepertinya bisa membantu mengistirahatkan syaraf-syaraf kita yang tegang.

3. Mandi. Air dingin cocok untuk menenangkan perasaan dan pikiran. Selain untuk membersihkan diri, mandi juga bisa melancarkan peredaran darah, menurunkan resiko darah tinggi dan meningkatkan sel darah putih yang berfungsi untuk menambah daya tahan tubuh dari virus dan penyakit.

Belum juga dapat inspirasi!?!!!??

yayaya, bisa dimaklumi. Mungkin otak kita terlalu kelelahan, faktor makanan juga bisa mempengaruhi cara bekerja otak kita loh. Aktivitas yang cenderung meningkat tiap harinya juga menjadi penyebab kita memilih makanan yang siap saji. Biasanya kalau aku sudah seperti ini, aku memaksa diri bagaimana caranya inspirasi itu bisa datang dengan sendirinya. Caranya:

1. Temukan referensi dari beberapa sumber. Entah itu koran, poster, internet, bebas! Yang penting relevan dan menarik.

2. Jika apa yang di dapat sudah cukup lakukan Mix and Match! Maksudnya, kita bisa mengolah kembali data serta informasi itu sehingga menjadi karya baru dan menarik sesuai kreasi kita.

3. Buat Ciri Khas! Ciri khas berfungsi sebagai identitas kita dan bisa juga dijadikan “peninggal jejak” dari hasil karya kita sehingga orang lain tahu kalau itu buatan kita.

Selamat berkarya!😀

 
4 Komentar

Ditulis oleh pada November 25, 2011 in Curhat Saya, Uncategorized

 

Tag: , , ,

 
Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.